Tuesday, June 11, 2013

10 Negara Pemakai Sihir Saat Perang (2)

5. Perancis – Jean Eugene Robert-Houdin



Jean Eugene Robert-Houdin adalah salah satu yang paling ilusionis dongeng sepanjang masa. Jika Anda berpikir namanya terdengar asing, yang bisa sangat baik menjadi karena fakta bahwa seorang seniman melarikan diri tertentu calon dari Budapest bernama Erik Weisz sehingga mengidolakan pria yang namanya panggung, Harry Houdini, terinspirasi oleh dia. 


Dan itulah sebabnya, pada tahun 1856, Napoleon III memanggil Robert-Houdin dan mengirimnya ke Perancis Aljazair untuk melayani negaranya dengan-oh, kau tahumenghentikan revolusi dengan trik sulap .



Ternyata bahwa ada beberapa marbot onar di Aljazair yang mengaku sebagai "penyihir," dan yang menggunakan display mencolok dari sandiwara magis untuk mempengaruhi masyarakat umum. Itu benar sekitar waktu ini bahwa Napoleon III-penginderaan bahwa rakyat Aljazair berdua hendak memberontak dan mudah dihibur-memutuskan untuk melawan api dengan api.



Menurut memoarnya sendiri, Robert-Houdin diberangkatkan ke Aljazair untuk memakai serangkaian pertunjukan, dan itu memastikan bahwa marbot yang sangat merenungkan revolusi akan hadir untuk melihat ini "wizard Perancis" besar yang, kami hanya akan menganggap, bahkan tidak tahu apa-apa tentang Quidditch.



4. Pencarian Holy Grail Oleh Nazi



[imagetag]


Nah, karena kita sudah disebutkan Indiana Jones dan obsesi Nazi dengan okultisme, mengapa tidak langsung melompat ke sebuah petualangan Indy yang sebenarnya dan membiarkan Anda tahu bahwa ya, ke mana, itu didasarkan pada hal yang nyata? Oke, jadi mungkin Nazi pernah bertemu seorang kesatria awet muda atau berjuang Harrison Ford-tapi rupanya mereka benar-benar melakukan pencarian untuk Holy Grail, antara artefak religius lainnya. Pencarian untuk Holy Grail sangat penting bagi Nazi bahwa Heinrich Himmler sendiri memimpin pencarian. 



Himmler, kepala SS, diyakini bersama dengan banyak lainnya berpangkat tinggi Nazi bahwa Yesus Kristus dalam kenyataannya bukan Yahudi, tapi Arya. Dia juga percaya bahwa menemukan secangkir Kristus akan membuatnya menjadi makhluk gaib dan memungkinkan dia untuk memenangkan perang untuk Jerman.



Himmler dan Nazi percaya bahwa mereka telah melacak Grail ke biara di Spanyol karena beberapa lagu rakyat kuno samar-samar menyebutkan sesuatu yang bisa ditafsirkan sebagai kehidupan memberi cangkir. Setidaknya, itulah yang bisa ditafsirkan jika Anda orang gila lengkap, yang justru apa yang menyebabkan Himmler ada dalam apa yang akan berubah menjadi sebuah usaha yang sama sekali sia-sia.



3. Uni Soviet – Kekuatan Pikiran



[imagetag]


Setiap survei Perang Dunia II dan Perang Dingin pada akhirnya akan memukul atas fakta bahwa beberapa Orang di pemerintahan dan militer yang agak gila-mungkin karena obsesi mereka dengan menang. Itulah sebabnya kami telah melihat skema Aneh begitu banyak oleh pasukan Nazi dan Sekutu sama, dan itu sebabnya Perang Dingin bergejolak beberapa upaya yang sama untuk memanfaatkan Aneh yang tidak diketahui. 


Baik Amerika dan Soviet berusaha untuk menggunakan pikiran kekuatan -tetapi masing-masing untuk tujuan yang berbeda. Kita akan sampai ke upaya Amerika dalam satu menit. Untuk saat ini, mari kita bicara tentang upaya Soviet untuk memanfaatkan psikokinesis.



Soviet begitu serius tentang kekuatan pikiran memanfaatkan bahwa psikokinesis sebenarnya tersedia untuk studi di Institut Riset Otak di Leningrad State University. Dengan semua account, Soviet telah tertarik pada telepati dan psikokinesis sejak tahun 1920-an, terutama karena berkomunikasi dengan pikiran lebih murah daripada membeli peralatan radio mahal.


Salah satu alasan utama mengapa mereka berharap untuk melatih tentara mereka di psikokinesis adalah supaya mereka dapat memalingkan ICBM hanya menggunakan pikiran mereka-karena sistem pertahanan yang sebenarnya biaya banyak rubel, juga.



2. Negara Sekutu – Jasper Maskelyne



[imagetag]

Contoh yang paling terkenal dari setiap penyihir membantu untuk memenangkan perang adalah Jasper Maskelyne dan berbagai cara ia membantu Sekutu selama Perang Dunia Kedua. Eksploitasi Maskelyne yang didokumentasikan dengan baik, dan begitu masuk akal namun mengagumkan bahwa Film tentang layanan-nya telah lama gestating, berdasarkan sebuah biografi yang disebut The Magician Perang . 


Salah satu cara Maskelyne membantu membantu Sekutu adalah dengan Proyek Kamuflase. Proyek Kamuflase adalah persis apa yang terdengar seperti: upaya untuk menipu Nazi dan membantu memenangkan perang.


Maskelyne mengambil mungkin tugas yang paling menakutkan dari proyek ini: menyembunyikan Terusan Suez. Itu tidak persis seperti menyembunyikan salami-atau bahkan tank, dalam hal ini-tapi Maskelyne menemukan cara untuk mewujudkannya pula.



Setelah bergabung dengan Royal Engineers pada tahun 1940, ia menggunakan peralatan yang dikenal sebagai "lampu menyilaukan" untuk membuat Terusan Suez ternyata menghilang, dalam rangka untuk membingungkan pembom Jerman. Ini mempesona diputar lampu dan membuat pola kerucut berbentuk menyilaukan yang membentang mil-sehingga mustahil bagi siapa pun untuk melihat Terusan dari atas kepala.



1. Amerika Serikat – Proyek Stargate

658910


[imagetag]

Ketika Anda pertama kali melihat nama Proyek Stargate , Anda mungkin akan merasa senang dan membayangkan itu lingkaran raksasa yang mengangkut Anda ke dunia lain, seperti di acara Film dan TV dengan nama yang sama. Nah, kita benci meledak gelembung Anda, tapi itu tidak sama sekali apa Proyek Stargate adalah benar-benar tentang. Tidak, Proyek Stargate merujuk pada Perang Dingin seluruh kekuatan-of-pikiran-hal yang kami sebut sebelumnya. Khusus (dalam kasus Amerika Serikat): remote viewing. Anda mungkin sudah tahu tentang proyek ini tanpa menyadarinya. Pernah mendengar tentang buku dan Film berjudul The Men Who Stare at Goats ? Jika demikian, baik, Anda sudah akrab dengan Proyek Stargate, dan dengan remote viewing. 



Proyek Stargate terjadi menjelang akhir Perang Dingin, dan Pentagon menghabiskan lebih dari $ 20 juta di atasnya . Remote viewing cukup banyak persis apa yang terdengar seperti: itu adalah upaya untuk melihat hal-hal yang jauh dengan menggunakan kekuatan pikiran Anda-dan ya, itu adalah sesuatu yang pemerintah AS benar-benar menghabiskan dolar pembayar pajak selama bertahun-tahun.



Kolonel John Alexander, yang bertugas di Pasukan Khusus di Vietnam, tampaknya mencoba selama beberapa dekade untuk mendapatkan AS untuk mengejar remote viewing sebagai suatu kemungkinan, dan tampaknya akhirnya memakai mereka turun.



Sumber

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive